Saturday, January 12, 2019

# Abroad # India

Pelecehan Seksual yang Saya Alami di Agra, India



Kalian tahu? Menulis artikel yang ini berat sekali rasanya.

Saya sebenarnya tidak suka mengingat-ngingat hari itu.

Saya masih ingat amarah dalam diri yang memuncak ketika dilecehkan di stasiun Agra.

Saya masih ingat betapa saya kesal kepada si pelaku.

Saya masih ingat betapa saya tidak nafsu untuk melakukan apa pun sehari setelah kejadian itu berlangsung. 

Saya berantakan. 

Kekecewaan itu sempat saya ungkapkan via Instagram Story dan banyak teman-teman menanyakan detil kronologi kejadian yang saya alami. Saya berjanji akan menuliskan lengkapnya di artikel blog saja. Ya blog ini.

Butuh waktu agak lama hingga saya memutuskan untuk menuliskan artikel ini. Sebenarnya pelecehan seksual kepada wanita bisa terjadi di negara mana pun, di mana pun. Di Indonesia, tanah air sendiri, saya juga pernah dilecehkan dan sebenarnya lebih parah dari yang saya alami di India. Jadi saya tidak mengatakan bahwa India berbahaya untuk pelancong wanita dan tidak usah pergi ke sana. Tidak seperti itu. Bepergian ke mana pun kita harus waspada karena "kucing garong" selalu ada. Saya pun sebenarnya tidak setuju ketika ada yang bilang bahwa pelecehan seksual  itu terjadi karena perempuan memakai pakaian terbuka dan mengundang fantasi lelaki.

Hey! Saya dilecehkan ketika saya memakai celana panjang gombrong, jaket lengan panjang tanpa memperlihatkan lekuk tubuh, apakah itu terbuka? Kurang tertutup apa lagi? Apakah saya mengundang?

Kalau lelaki itu pikirannya kotor dan niatnya jahat ya memang begitu saja adanya. Jangan disangkut pautkan dengan pakaian apa yang dikenakan korban. Bahkan yang berhijab pun, yang tertutup dari ujung kepala sampai ujung kaki tidak luput dari kasus pelecehan seksual. Lalu, apakah masih salah si perempuan?

Namun perlu juga saya jelaskan tidak semua lelaki di India seperti itu. Saya tidak membuat stereotype tentang lelaki India. Di perjalanan saya kemarin, saya juga berjumpa dengan banyak lelaki India yang baik, ramah, sopan dan menjadi teman baik saya hingga sekarang. Saya menuliskan ini agar hanya teman-teman perempuan yang berencana ke India, mempersiapkan diri dengan baik agar terhindar dari hal-hal yang tidak kita inginkan. 

Baiklah, saya ingin bercerita tentang kronologi pelecehan seksual yang saya alami.

Kami tiba sekitar pukul 10 malam di stasiun Agra setelah menempuh perjalanan 5 jam dengan kereta api dari Jaipur. Kami turun dan sebelum keluar dari stasiun saya memutuskan duduk sebentar di kursi.

"Sebentar ya, tarik nafas dulu sebelum keluar, capek" kata saya pada Yusni, teman jalan saya.

"Oke" jawab Yusni singkat sambil mengecek ponselnya.

Selama di kereta, saya asyik baca buku dan tanpa sadar ketiduran. Jadi begitu saya tiba di Agra, saya mengecek ponsel saya dulu, membaca pesan masuk dan mengecek alamat hostel yang akan kami tumpangi malam itu di google maps.

Sekonyong-konyong seorang pria berusia sekitar 30an datang menghampiri kursi kami dan duduk di sebelah saya. Duduknya terlalu dekat dan menempel ke bahu saya. Saya heran karena di kursi panjang itu hanya kami bertiga dan masih ada banyak ruang yang tersisa, kenapa dia harus duduk bersentuhan dengan saya?

"Sorry Sir, I'm not comfortable that you sit too close with me. Can you move?" ujar saya kepada pria itu yang hanya direspon dengan raut muka bingung.

Ah, mungkin dia tidak mengerti bahasa Inggris pikir saya dan saya diamkan saja. Toh selama dia tidak berlaku aneh-aneh, biarkan sajalah ya. Anggap saja seperti sedang berdesak-desakan di Commuter Line Jakarta-Bogor. 

Lalu....

Dia berbisik di telinga saya "Hey, you are sooooo sexy. Sex is life you know" dengan nada mendesah.

IIIIIIIHHHH. SAYA JIJIIIIIKKKKKKKK!!!!!!

Saya memandangi dia dengan tatapan melotot tidak senang dan langsung mengajak Yusni berjalan cepat keluar stasiun.

"Ni, yuk keluar sekarang, bapak di sebelahku ini aneh dan menyeramkan sekali", kata saya sambil menggendong carrier.

Saya menghidupkan GoPro dan bercerita tentang kejadian yang baru saya alami di depan kamera. Lalu entah mengapa saya merasa ada yang mengikuti kami dan bilang ke Yusni untuk menengok ke belakang, jangan-jangan pria itu memang ikut.


Yusni menengok ke belakang. Gambar ini di-screenshot dari video GoPro...


Benar saja, terekam di kamera dia mengejar kami dari belakang dengan setengah berlari.

Reflek saya mematikan kamera dan bersiap memasang kuda-kuda pertahanan jika pria ini kurang ajar melakukan hal-hal yang tidak diinginkan. 

Salah Satya! Seharusnya kau nyalakan saja tetap GoPro nya agar muka si pelaku terlihat terekam jelas. Huh! (ujar saya pada diri sendiri setelah kejadian itu)

Ya, seharusnya dinyalakan saja ya. Namun waktu itu saya berpikir saya akan lebih awas dan bisa lebih siap untuk melawan / membela diri jika kamera dimatikan karena tangan saya lebih bebas karena tidak memegang apa pun. 


Apakah kalian melihat lelaki di tengah-tengah kami yang pakai baju merah garis-garis itu? Ya, dia pelakunya.


Tadinya dia berlari dari arah kanan saya sehingga saya bersiap untuk membela diri jika dia datang dari arah itu. Tahu-tahunya dia datang dari kiri dan langsung meremas kedua pantat saya bulat-bulat.

Saya kaget.

Saya berbalik badan ke arahnya dan mendapati dia menyentuh buah dada saya dengan cepat. 

Saya marah sekali dan ingin menonjok langsung di mukanya. Namun posisinya saya sedang membawa carrier yang beratnya hampir 20 kilogram dan posisi jalanannya menanjak. Saya kesusahan untuk bergerak mengejar dia dan hanya bisa berteriak "F*** YOUUUU!" sekencang-kencangnya. Laki-laki itu berlari keluar stasiun dan menghilang.


"Sekali lagi kau berani memunculkan wajahmu di depanku, kuhajar kau" teriak saya lagi. 

Saya marah, malu, kesal! Campur aduk. Kenapa saya yang kena? Kenapa dengan beraninya dia menyentuh saya?

Beberapa orang di stasiun mendekati saya dan bertanya apa yang terjadi. Saya jelaskan kronologinya dan mereka meminta maaf karena hal itu kerap terjadi kepada wisatawan wanita di India, khususnya yang berjalan tidak bersama laki-laki. 

Air mata saya menetes sedikit saking kesalnya. 

Lelaki bajingan, umpat saya dalam hati.

Kami berdua lanjut berjalan keluar dari stasiun dalam diam. Yusni memandang saya prihatin dan pasti tidak tahu harus berujar apa. Saya juga tidak ingin berbicara apa-apa dan hanya ingin tiba di hostel secepatnya lalu tidur. 

Di Prepaid Taxi Booth saya menunjukkan alamat tujuan kami dan tanpa banyak bicara supir membawa kami ke sana. Kami menginap di Zostel Agra yang direkomendasikan teman. Chain-Hostel Zostel ini ada di hampir seluruh kota-kota besar di India. Saya pun merekomendasikannya kepada kalian jika kalian mencari penginapan murah, aman dan nyaman di India.

Begitu tiba di hostel, saya disambut ramah oleh pegawai Zostel dan langsung  saya menceritakan kejadian yang baru saya alami karena mereka pasti mengerti bahasa Inggris. Dengan wajah prihatin mereka mengatakan turut sedih atas kejadian yang menimpa dan mengucap syukur juga bahwa saya masih sehat, selamat dan tidak mengalami hal yang lebih dari itu. Ya, bisa saja saya dibekap, diperkosa, yang lebih buruk dari sekedar diremas pantat dan buah dadanya. 

Saya bisa merasakan ketulusan mereka saat mengungkapkan rasa prihatin dan mereka laki-laki juga. Jadi, tidak semua lelaki India bajingan kok. 

"Di negara kami, pelaku pemerkosaan bisa dihukum mati namun kasus pelecehan dan pemerkosaan tetap tinggi setiap tahunnya. Tidak hanya gadis, anak balita dan wanita lansia pun sering jadi korbannya" celoteh pegawai Zostel lagi sambil meng-copy passport saya. 

"Namun sungguh tak semua lelaki di India seperti itu. Mari, saya antar ke kamar kalian. Kalian dapat kamar paling besar malam ini. Semoga kalian bisa beristhirahat dengan nyenyak setelah kejadian yang tidak mengenakkan tadi" lanjutnya. 

Ya, memang setiap tahunnya ada ratusan ribu kasus pelecehan dan pemerkosaan di India.  Pemerintah sudah berusaha semampunya untuk membuat undang-undang terkait perlindungan wanita dan anak (hukuman terberatnya hukuman mati) tetapi tetap saja kasus itu masih sulit dikurangi. India benar-benar darurat kejahatan seksual. Coba kalian cari kasus pelecehan di India, pasti akan menemukan banyak sekali kasus yang bahkan membuat kita menangis saat membacanya. Biadab. 


Sapi dianggap suci dan tidak tersentuh, sedangkan perempuan hanya dianggap seonggok tubuh.


Namun dengan menuliskan ini bukan berarti saya tidak menyarankan teman-teman perempuan untuk tidak menjadikan India sebagai destinasi untuk plesiran. India itu indah, menawan sekali dan sempatkanlah minimal satu kali untuk mengunjunginya. 

Saya menyarankan teman-teman perempuan yang ingin ke India agar tidak mengenakan pakaian yang terlalu terbuka, pakailah outfit yang panjang dan agak longgar. Bawa syal untuk menutup dada dan bahu. Tidak usah yang tebal-tebal agar tidak berat dipakai dan dibawa.  

Juga jangan keluyuran malam-malam sendirian atau hanya dengan teman perempuan ya. Di atas jam 10 sebaiknya sudah di penginapan ya. 


Mungkin butuh ya bawa Pepper Spray atau alat-alat untuk melindungi diri di India? Selama ini saya tidak bawa karena barang-barang itu hanya akan membuat saya parno kalau dibawa. Bagaimana pendapat kalian? Apakah butuh sebenarnya? Apa yang bisa kita lakukan untuk mencegah terjadinya pelecehan seksual? Saya mau tahu pendapat kalian dong...



Cheers (tanpa senyum),




30 comments:

  1. Kak Satya, kapan kita jalan bareng kak? :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kapan dong? Mau ke mana dulu kita? Naik gunung? xD

      Delete
    2. Hehehehehe hayuuukkk mau kapan? Tunggu cuaca agak enak mungkin ya di pertengahan tahun hehehehe... :))

      Delete
  2. Turut prihati, Sat.
    Orang-orang yang punya penyakit kayak gitu memang harus dikasih pelajaran setimpal. Tak peduli di manapun. Hanya saja kadang mereka merasa aman karena berada di tempat yang sudah dipahaminya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih Nasiiii... Akhirnya bisa juga kuceritakan full story-nya. Soalnya agak gimana gitu pas mau menuliskan ini. Iya masa sudah ada hukuman mati tapi mereka tetap nggak jera ya... Heran aku....Moga-moga itu Bapak gila bintitan pantatnya (edisi jahat) hahahaha...

      Delete
  3. keknya bisa jadi beberapa blogpost kl mau nulis artikel serupa Sat, bahkan dimulai dari petugas imigrasi yg konon berpendidikan, lelah ya. Semoga ga kapok jalan2 ke India lagi :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah Kak, aku yakin ceritamu pasti lebih banyak dari aku Kak :") Tapi sudah pernah belum sih Kak ditulis? Aku pengen baca juga....

      Kalau kapok pasti nggak karena memang aku suka sekali India. Bisa balik lagi hahahaha... Cuma lain kali aku usahakan lebih awas sama yang kayak gitu... Belajar bela diri lagi deh...

      Delete
  4. Satyaaa, turut prihatin bacanya sampe emosi.
    Semoga ke depannya gak ada kejadian2 semenyebalkan ini lagi, entah kadang sampe bingung juga, kita perempuan ini mesti bagaimana lagi. Apa harus menyamar jadi laki-laki? hiks

    ReplyDelete
  5. Wuah pengen ke India dari dulu, apalagi setelah lihat kamu jalan ke India berdua ama Mba Yusni. Tapi setelah storymu ttg kejadian, aku bener-bener jadi mikir dua kali. Disamping aku pun punya trauma tentang pelecehan seksual secara verbal maupun non verbal. Memang dimana pun harus bener bener selalu waspada. Jadi kepikiran, kelak kalo ke India aku harus jago silat dulu kali yah! :) Semangat mba ..

    ReplyDelete
  6. Ku turut prihatin kak :" ku juga pernah mengalami hal yg tak mengenakan ketika naik bus dan itu menjadi trauma tersendiri huhu semoga orangorang seperti segera mendapat balasanya !! Cheers

    ReplyDelete
  7. Ku turut prihatin kak :" ku juga pernah mengalami hal yg tak mengenakan ketika naik bus dan itu menjadi trauma tersendiri huhu semoga orangorang seperti segera mendapat balasanya !! Cheers

    ReplyDelete
  8. Sorry to read this story ka Sat :( Keep exploring yaaahhh..

    ReplyDelete
  9. Wah ku geram sekali baca ini. Tapi untung gak kenapa2 ya sat. Hugsss
    Ku blom pernah mengalami hal ini dan semoga tdk pernah 😅

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, saya juga bacanya ikutan geram bngt nich...

      Delete
  10. Ya ampun, turut prihatin Kak Satya.
    Tapi salut deh Kak Satya berani speak up di tengah masyarakat yang menganggap sex itu tabu dibicarakan.
    Semoga jadi pelajaran, biar besok lagi lebih peka.

    ReplyDelete
  11. Salah satu negara yang paling aq hindari kak, soalnya aq solo traveler, gk kebayang klo aq kesana, bisa2 pulang tinggal nama,
    anyways turut prihatin ya kak, mari kita belajar bela diri, biar klo ada yg deket ky gitu lsg refleks gampar aja :)

    salam kenal kak
    vina

    ReplyDelete
  12. Membayangkan saja sudah kesal...
    Kpikiran saat dr awal situasi mu sdh tdk aman knpa tdk mencoba mendekat ke org lokal atau lebih tepat nya keramaian(bergabung ke kumpulan lain)...
    Tetap waspada,ternyata banyak bangsa yg lebih hina drpd bangsa kita....
    Tetap explore dunia sat..success

    ReplyDelete
  13. Kalo Di indo Gue kejar sampai lubang semut kasat...

    ReplyDelete
  14. Aku tak tahu mau berkata apa satya.. haruskah aku melamar jadi tukang kurirmu?

    ReplyDelete
  15. Turut prihatin ya Satya. Yg seperti ini bisa terjadi dimana saja Dan kepada siapa saja. Memanglah Kita harus selalu waspada .terima kasih sudah sharing soal ini, semoga bisa bikin orang2 lebih aware lagi

    ReplyDelete
  16. Aq tipe org nekat.. Gk tw deh senekat apa kalau aq yg ada di posisi ka satya..

    ReplyDelete
  17. dear satya, thanks for sharing. semoga si pria dapat balasan berkali kali lipat yah #edisilebihjahat

    semoga u gak trauma yah. hughsss

    ReplyDelete
  18. Turut prihatin, Kak Satya. Ikutan sedih dan kesal membaca cerita kaka :( Terima kasih udah berbagi cerita, sebagai perempuan aku jadi bisa lebih waspada lagi.

    ReplyDelete
  19. Kak, saranku mending beli pepper spray sama alat keamanan lainnya ditaruh di pas pinggang, lebih baik mencegah daripada mengobati

    ReplyDelete
  20. stay safe kak, terimakasih sudah berbagi :)
    sebagai orang yg suka jalan sendiri, bisa lebih hati2 lagi. masih tetep pengen ke ABC dan EBC
    oh ya kak, perjalanan ke ABC apakah sudah didraft? pengen bacaaa ...

    ReplyDelete
  21. Bacanya sambil ikut deg degan.
    Gilak

    Padahak kak satya udah pake jaket tebel gitu ya.
    Emang gabisa disalahin korban :')

    Sedih banget kalau ada pelecehan begitu masih ada yang menganalogikan kucing dan tikus.

    Semoga perjalanan kak satya selanjutnya aman dari hal hal kayak gini ya kak.
    Amiin

    ReplyDelete
  22. Ikut prihatin Kak. Nggak mayangin jadi kak Winnie malam itu, pasti nggak cuman pingin njotos doang seklain tuh disiram dan berendam sama chutney pedas satu drum.

    ReplyDelete
  23. sorry to hear that.. mmg india terkenal sekali dgn pelecahan perempuannya... keep explore ya..

    aku berangkat tgl 20 maret ini nih.. dh bekel paper spray sama senter kejut.
    hahahah...
    aku jalan ber 4 nanti sama 3 temanku perempuan semua juga,malahan nanti kamiperkiraan dari delhi sampai jaipur jam 3 pagi..

    btw klo boleh,klo boleh nih ya nomer indianya boleh gak aku pake.klo gak bole gpp.

    tq

    ReplyDelete
  24. ikut prihatin teh, lebih berhati-hati lagi nanti ya

    ReplyDelete

Apa yang terpikir di benakmu setelah membaca tulisan ini? Share dong :)

Follow Us @satyawinnie